Pertama Kali Ke Cirebon

Kamis, Maret 15, 2018



Pertama kali nya gua ke Cirebon adalah sekitar 4 tahun yang lalu. Sekitar seminggu atau dua minggu setelah gua berlibur di Jakarta. Gua masih ingat banget, gua ditemani oleh Jenjen, sepupu gua. Kala itu, pesan tiket masih offline harus ke konternya dulu beli tiketnya. Dan harus ngantri segala macam. Apalagi tau-tau tiket bisa habis duluan kalau udah musim pulang kampung. Coba kalau sekarang, apa-apa... Tiket kereta Lebaran pesan di Tokopedia~ Tinggal cekrek cekrek (kekuatan hengpon pintar) beli deh tiketnya.

Itu adalah pertama kali nya gua naik kereta api di Jakarta. Bak anak-anak SD yang lagi tour ke peternakan gitu, gua girang celingak kiri celinguk kanan. Apalagi tempat duduk gua bisa dibolak ke depan, bisa dibalik ke belakang. Sesuai situasi, kondisi dan kemauan. Kalau di bolak hadap-hadapan dengan babang ganteng sih mau mau aja yah. Tapi ketika di balik hadap-hadapan sama mantan, kan ogah yah! Hahahha (padahal belum punya mantan #eaaa)

Terus sepanjang perjalanan lihat ke arah jendela. Pose-pose selayaknya lagi di gerbong kereta Harry Potter padahal gak ada yang fotoin. Hanya sekedar berpaku manja pada besi jendela yang dingin karena AC kereta api lumayan dashyat juga pemirsa.

Jadi keingat juga pas pertama kali naik busway di Jakarta, berasa kek bangga gitu. Duduk di tempat ber-AC, mengikuti rutinitas orang pulang kantor, bayar hanya Rp 3.500 udah bisa dari Jakarta Utara ke Jakarta Barat. Beuh... Pengalaman pertama itu memang paling mengesankan yah! :>

Hal yang paling sering gua lakukan di Cirebon adalah.... gabut. Gak jelas. Gua cuman jalan-jalan sekali ke keraton dan sekali lagi ke Mall. Sisanya? Dirumah aja. :D

Dan gua kembali lagi ke Jakarta menggunakan kereta api juga. Ngantri tiket di loket terus pesan. Berasa ribet banget yah dulu. Gua aja sekarang beli spidol di Tokopedia cuy. Apalagi tiket kereta api yak! :P

Begitulah cerita singkat gua yang terlalu singkat di Cirebon.

Lah, apaan sih bren??

Hahahha.

Singkat banget yah. Padahal gua kesana berhari-hari loh. Yah bisa dibilang pelarian sementara karena gua gak bakal pulang ke Medan lagi. Dan gua belum punya siapa-siapa di Jakarta. Well . . . That's a life, I had. And apparently I chose. . .

Tapi kemudian, gua pun mendapatkan kesempatan lagi untuk mengunjungi Cirebon dan astaga... Empal Gentongnya... Endolita Babanero! Enak banget! Yaampun. Emang dasarnya, gua doyan dengan makanan bersantan. Seperti soto tangkar, soto medan, kari ayam, kari bihun, uuuhhhncchhhh... Yummy~!

Kalau punya tas cewek yang gede, gua bawa dah tuh Empal Gentong pulang ke Jakarta. Asalkan gak basi aja. Hahha. Selain empal gentong, gua juga mencoba sate kambing muda yang ternyata... biasa aja tapi enak juga sih. Gak alot seperti yang sate kambing yang gua temukan di dekat komplek gua yang kemudian membuat gua batuk tak kunjung sembuh seama seminggu. Mau mati gak waaaaaa.... Haiya...

Oh, gak lupa juga. Bawa keripik kulit! Dan huphio. Biasanya tante gua bakal beli sebungkus gede dan gua ngemil terus ... di apartemen sepupu gua. HAHAHHA. Numpang ngemil cuy. Gapapalah ya, meramaikan suasana dalam kesederhanaan. EAA..

Okelah, sekian dulu celotehan saya yang tidak jelas di tengah malam ini. Ciao~

Anyway, kok Tokopedia sekarang apa aja ada yah? Gua hampir tidak bisa hidup tanpanya. . . :/ Soalnya tiap tengah malam, browsing gak jelas nyari-nyari item yang unik, lucu dan kadang tak berguna tapi bikin gelap mata. :/ Hehhe. Udah deh, bye~

  • Share:

You Might Also Like

0 comments