Power Ranger Berubah 365 Derajat

Sabtu, Desember 26, 2015

Inikah yang namanya hukum timbal balik? 

Gua lagi pusing sama yang namanya tugas pembuatan website yang berhubungan dengan HTML, CSS, dan PHP (bukan pemberi harapan palsu yah).

Kokowawo selaku dosen Pemograman Web memberikan kami tugas akhir yang nantinya akan dijadikan nilai untuk nilai UAS. Awalnya seneng mendengar adanya tugas akhir tersebut, karena nantinya pada saat UAS, kita hanya perlu datang, tanda-tangan, dan kumpulin tugas yang sudah jadi. Gak perlu lagi yang namanya belajar buat UAS. Yeay!!!


Untuk tugas akhir tersebut, Kokowawo meminta kami untuk memilih sebuah website dan membuat admin page nya. Di admin page itu, kita harus dapat mengubah data dan menampilkannya kembali ke website yang kita pilih. Ada empat minggu tersisa, dan tiap minggunya kita harus mencapai target.

Kami dibagi oleh beberapa kelompok berisi tiga orang. Sementara gua terdampar bersama Widoles di kelompok terakhir yang hanya berisi dua orang. Gua dan Widoles. Gua sempat bahagia karena gua gak perlu sekelompok dengan teman-teman yang diragukan. Gua merasa aman sekelompok dengan Widoles, cowo-nya Yuce. Dia terlihat seperti seseorang yang bisa diandalkan.Oleh karena itu, gua menekankan ke Widoles tentang pembagian tugas kami. Gua akan membuat HTML dan CSS sementara dia akan mengurus PHP.  Gua sama sekali gak ngerti tentang PHP dan gak pernah ngerjain itu sebelumnya, jadi gua meminta Widoles untuk membantu.Kami berdua bingung memilih website apa yang ingin ditiru. Mau yang ini takut codingannya tidak bisa. Mau yang itu tapi terlalu simpel. Mau yang ono tapi terlalu ribet. Keliling-keliling google, kita gak tahu mau buat apa.


Ujung-ujungnya, gua melihat www.sunsilk.co.id, dan mengajukan itu sebagai contoh. Widoles mengiyakan.

Di minggu pertama, kita diharuskan membuat Mock-Up layout admin page dengan menggunakan Balsamiq. Hari H-1, gua baru niat mengerjakan tugas. Kita berdua udah mengikrakan janji (seahhh) untuk online jam sekian dan mengerjakan tugas bersama-sama. Tapi gua ngaret dan terlambat sekitar sejam dari perjanjian. Tanpa basa-basi, gua langsung mengerjakan tugas dan menunjukkan ke Widoles ketika dia bingung ingin mengerjakan apa. Gua benar-benar dibuat bingung oleh tugas gua sampai gua sendiri salah membuat Mock-Up. Gua pikir tugasnya adalah mock-up layout website asli. Makanya gua membuat mockup sesuai web sunsilk. Namun ketika gua menunjukkan progress tugas ke Widoles, dia menjelaskan ke gua kalau teman-teman yang lain pembuatannya tidak seperti itu. Gua ragu dan menanyakan ke koWil dan Tine. Dan ternyata... daritadi gua salah ngerjain. Akhirnya, gua ngebut semalaman untuk ngerjain Mock-up Admin Page sampai hampir tuntas. Gua tidur jam 2 dan menyelesaikan tugas minggu pertama seorang diri. Widoles? Ketika gua menunjukkan hasil gua, dia memberi komentar: "Gile... yang lu buat sama yang gua buat beda jauh banget. Ibarat gua anak SD dan lu udah SMA."

Hari H, hasil mock-up yang gua kerjain di presentasikan oleh Widoles. Gua cuma jadi backdancer dan menarikan hula-hula di belakangnya. *huss sanaaa~* Engga ding. Gua cuma jadi pohon yang berdiri sahaja.

Minggu kedua, hasil Mock-up yang sudah jadi harus dijadikan ke bentuk HTML. Tugas gua adalah ngoding HTML admin page, sementara Widoles bertugas di webpage sunsilk. Widoles memberikan komplain ke gua karena gua mengerjakan tugas di hari H-1. Karena itu, di hari H-3 gua membawa laptop ke kampus dan mengerjakannya dengan bantuan pacarnya, Yuce. Dari awal sampai akhir, Yuce ngebantuin gua. Gua yakin kalau gak ada Yuce, gua pasti males banget ngerjain tugas itu. Sedari tadi ketik code dan gak sesuai keinginan, itu nyesek parah.

Sewaktu gua selesai dengan codingan HTML admin page gua, Widoles ngeluh : "Alice, itu sunsilk susah banget lho. Ini itu ini itu..." Pokoknya dia ngejelasin seberapa ribetnya website sunsilk "ternyata". Gua cuma bisa yayaya, yaudah dikerjain aja dulu.

Di hari-H, beberapa teman menghampiri gua dan menanyakan tentang tugas gua. Gua menjawab bahwa kami menggunakan web Sunsilk sebagai panduan. Saat temen-temen nanya ke Widoles, dia jawab : "Iya. Susah banget kan? Itu kodingnya gila parah." Dan teman yang lain pun setuju dengan pendapat Widoles. Yuce juga menceramahi gua: "Lu sih bren. Mau nya web sunsilk. Ribet. Cari yang ringan aja." Gua cuma "Hah....? Masa sih harus ganti..."

Dalam hati gua ingin teriak: LO ORANG TAHU GAK, HTML GUA UDAH SELESAI. DAN LU ORANG SURUH GUA GANTI LAGI.

GRRR...

Secara ya, bagian gua mengerjakan HTML admin page itu udah selesai. Tinggal dihubungkan ke database yang mana bagian Widoles nanti. Sementara, Widoles? Dia belum selesai mengerjakan HTMLnya dan mengeluh bahwa web Sunsilk terlalu rumitlah inilah itulah.

Gua gak suka banget dengan cara Widoles. Gimana ya. Gak banget deh. Karena dia sepertinya gak ngerjain apa-apa, dan cuma ngeluh tugasnya terlalu ribet. Lah gua, walaupun merasa tugasnya ribet, gua bisa ngerjain sampai tuntas.

Alhasil, gua ngalah sama Widoles. Karena acuan kami "terlalu kompleks", kami pun mencari web yang lebih mudah untuk dikerjakan. Kembali lagi kami mencari-cari di internet. Yuce juga turut membantu dan ia memberikan kami saran web mana. Ia menemukan satu yang super simple, dan akhirnya kami memilih itu.

Tibalah saat kelompok gua harus presentasi, gua meminta Widoles untuk maju lagi untuk menjelaskan tugas HTML yang sudah gua buat serta permintaan izin mengganti acuan web karena "web sunsilk ternyata ribet banget, pak"

Kokowawo memberikan izin. Gua pun pulang dengan perasaan yang sangat tidak enak. Gua merasa pekerjaan gua sia-sia hanya karena Widoles gak mampu ngerjain tugasnya sendiri.

Di Minggu ketiga, ini yang bikin gua makin nyesek. Pasalnya, kita diwajibkan untuk menghubungkan data dari admin page ke website dengan PHP. Sementara gua gak bisa PHP, dan gua udah ngomong ke Widoles tentang hal itu. Tugas PHP seharusnya dikerjakan oleh Widoles dari awal sampai akhir.


BUT! Widoles berkata bahwa ia tidak mengerti tentang PHP, sama kayak gue. Dia bilang he will try but gak tau gimana hasilnya. Dan yah...ujung-ujungnya, lagi-lagi, gua ngerasa ngerjain semuanya seorang diri, dari awal hingga tetes terakhir. Beuh...

Gua udah bohuat, pasrah, terserah kau lah nak. Yasudahlah, gua ngerjain semuanya sendiri.

Ketika gua berkutat dengan coding-an yang amburegul di kelas, Zkater nyamperin gua.

"Alice, udah sampai mana tugas lu?"

"Ini nih, baru sampai sini doang. Belum nyambungin ke database."

Gua sama Tine yang sama-sama buntu pun meminta bantuan Zkater. Zkater ini salah satu teman gua yang ngambil kuliah jurusan IT, dan emang udah berkecimpung di dunia IT. Bahkan dialah yang membuat website kelas kampus gua: MTI14.com. Jadi, kita berdua udah kayak anak ayam yang akhirnya ketemu induknya. Cit cit cit. (terus eek)

Awalnya, Zkater itu baik banget. Yaoloh. Baiiiiik banget. Dia jelasin ke gua cara-cara menghubungkan coding-an gua ke database. Terus dia jelasin ke teman-teman yang lain cara yang bagus untuk membuat tugas kita. Sehabis itu, dia membantu gua secara privat. Setiap kali gua ngetik-ngetik, dia bakalan muji gua, "Wuih, gua suka gaya lo. Diajar dikit aja langsung jalan." Wuih, enak banget tuh. Udah diajarin, dikatain pinter lagi. Duh, adek jadi malu bang. Sihiyy... Zkater pun ngajarin gua sampai kita berdua di usir oleh petugas pembersih kelas. Dia sampai bantuin gua ngebawain laptop dari kelas lantai 6 sampai turun ke lobby. Gila, kurang baik apa coba si Zkater itu? Belum lagi pas keluar lift, dia sampain kata-kata idaman setiap mahasiswa malas "Nanti gua kirimin lu codingan gua deh, yang tentang koneksi. Tapi ntar jangan bilang siapa-siapa ya. Gak enak aja kalau yang lain tau." WIDIH! Berbunga-bungah lah hati gua. Gileee, baik banget cowok yang satu itu.

Tapi yang namanya rejeki itu kadang gak tentu yah.

Keesokan harinya Zkater berubah 270 derajat setelah negara api menyerang. 

Gua datang ke kelas Matematika Diskrit. Dia duduk di belakang gua beserta cewenya. Gua masih sempat basa-basi tentang pembuatan NPWP. Dia hanya menjawab dengan singkat.

Dan dua hari berikutnya, Zkater berubah 365 derajat lebih brengsek unfriendly dari sebelumnya!

Gua datang ke kelas Pemograman Web, mencari-cari sosok Zkater yang belum ketemu juga batang hidungnya. Kemana pulak ini anak? Gua sempat chat Zkater, meminta untuk diajarin ngoding. Tapi dia cuma ngebaca chat gua doang. Ketika dia akhirnya datang dan duduk tepat di sebelah meja gua. Gua memanggil dia.

"zkater...."

Gak ada tanggapan. Dia masih melihat ke depan layar.

"Zkater..."

Gak ada tanggapan. Dia masih mendengarkan penjelasan koko (baca:dosen) gua.

"Zkater." --> ini udah nada rada-rada kesel

Dan masih gak ada tanggapan sodara-sodarah!!

Damn. Gua nyeletuk dalam hati.

Tak berapa lama kemudian, akhirnya Zkater pun pindah ke kursi belakang dan tidur. Gua memanggil namanya sekali lagi. Dia tidak menggubris. Sampai si Edone yang duduk di sebelahnya menggoyangkan bahunya untuk mengingatkan bahwa gua sedang memanggilnya. Tetapi! Dia cuma dengerin doang. Bangun dikit, terus tidur lagi.

Gua menggerutu dalam hati : fvck.

Lu tau yang bikin gua nyesek apa?
Ketika Tine mengirim pesan di group bbm, dan Zkater adalah orang pertama yang ngebales.

NJIR. Ngebales chat Tine dia bisa, chat gua malah di read doang. Damn!

Karena si Tine lagi nawarin untuk pergi BBQ di hari terakhir UAS di rumahnya, si Zkater akhirnya nanya-nanya ke Tine. Rumahnya dimana, deket mana, jadi rencananya apa aja. Beuh, aktif banget ke Tine. Gua? Dicuekkin habis-habisan. Pretttt.

Kemana Zkater yang kemaren bisa ambilin laptop gua dan ngebantuin tugas gua? Kemana kau, direnggut oleh iblis kah engkau?

Gua paling benci dengan orang yang remehin/cuekin gua. Serasa kita orang tuh gak dianggap banget. Dan Zkater baru aja sukses membuat dirinya masuk ke kategori "orang yang gua benci". Excellent.

Sepanjang pelajaran web, gua bete parah. Gua nyeletuk dalam hati: "FINE. Lu gak mau ngasih gua coding elu, Elu juga gak mau ngajarin gua. FINE. Gua bisa cari cara sendiri!"

Mentang-mentang dia punya tugas lebih bagus dan lebih sempurna dari yang lain.  Sampe-sampe jadi orang pertama yang presentasi di depan kelas. Huh.

Gua pun ngerjain tugas gua sendiri. Ngetik-ngetik gak jelas. Terus nanya Kokowawo yang duduk di samping gua. Untungnya, Kokowawo mau ngajarin gua dan memperbaiki coding-an yang salah. Dari 10an file gua harus memperbaiki satu per satu. Copy-paste sebisa mungkin. Lalu, sodara-sodarah, saya berhasil membuat kemajuan pesat!!!!

Gua bahagia bukan kepalang ketika coding-an gua berhasil. Loncat-loncat, teriak-teriak, untung gak di bekap karena dikira kesurupan. Fiuh. But, really, serasa ada beban yang terangkat di dada. Lega banget. 


Wahai kamu Zkater yang mengacuhkan saya, tanpa kamu saya juga tetap bisa! Muahaha


Kalo ibarat kata acuhan Zkater adalah Badai di hidup gua. Then...

Ada rasa bangga-bangga gimana gitu ya bisa pakai quotes wise kayak itu. LOL



Dan oh... Widoles akhirnya berguna banget di hari-hari terakhir pengumpulan tugas. Karena tugasnya harus dikumpul dalam bentuk CD, yang mana harus di burn dulu, sementara laptop gua gak punya aplikasi untuk ngeburn CD seperti NERODVD. Widoles punya. Gua pun menyerahkan hasil akhir ke Widoles untuk dia proses dan bakar ke dalam CD.

Ketika hari-H datang, gua datang ke kampus, bertepatan dengan Widoles dan Yuce juga. Kami naik. Berdiri di depan ruang ujian untuk mengeluarkan CD, menulis nama lengkap, lalu masuk untuk mengumpulkannya serta tanda tangan kehadiran.

FINISH! 

Bye Bye Third Semester...

Bye Bye Zkater...



  • Share:

You Might Also Like

2 comments

  1. jangan-jangan dia calon suami lo di masa yang akan datang brendah...

    #nggikkkk.....

    BalasHapus