the WILL

Minggu, November 29, 2015

Tekad, niat, bakat, dan semangat merupakan hal penting yang perlu dimiliki seseorang untuk dapat menyelesaikan suatu masalah. Keempat kata itu perlu di miliki seutuhnya untuk mencapai sukses. Kalau kamu hanya punya setengahnya saja, itu belum cukup.

Kamu mau dapat uang tanpa kerja? 

Dapat uang dengan kerja aja udah susah, apalagi tanpa kerja? . . . KUTEPLAK pala kau (logat Medan)

Kamu mau kurus tanpa.... #diam

Kamu mau bisa berenang tanpa belajar? *ini gua* >> Tenggelam.

It doesn't really matter if you are bad at something, yang penting itu kamu mau atau gak? Mau gak jadi kaya? Mau gak jadi gendut? Mau gak jadi pintar? Ya belajar! Have a faith on yourself. Kalau kamu udah gak peraya diri lagi, kalau kamu emang udah gak niat lagi, ya apa gunanya seribu orang mengomentari kamu??

Gua jadi ingat videonya David So,

Ketika lu ditawarin sesuatu yang menurutnya enak, tapi menurut lu engga:
"Mau taik gak?? Ini enak banget loh! :D"

=_=

Kalo emang udah gak suka apalagi jijik, ya gimana lagi? Kalo niat udah gak di situ... susah dipaksa. Kalo dipaksa? Makin menjadi-jadi.

Pernah suatu kali gua dikenalkan dengan seorang cowok. Cowok itu dipaksa habis-habisan sama nyokapnya buat ke pameran demi ketemu gua. Alhasil, ketika gua ketemu dia, lu tahu apa?

Gua : (malu-malu padahal sama-sama ogah ketemu) Hey . . .
Cowok : (duduk lephe-lephe kayak preman, sodorin tangan) Hey. . .

Kami pun bersalaman. Tahukah kau bahwa umumnya orang bersalaman maka telapak dan jari ikut menggenggam / bersentuhan? Namun makhluk yang satu itu, saking bete-nya dia cuma nyalamin ujung jari-jari gua doang.

Dalam hati gua nyerocos: ANJ1NG.

Baru kali ini gua ketemu sama orang untuk pertama kalinya, dan diperlakukan macam TAI. Kan KIMAK. Sialan anak itu.

Ya, gua walaupun ogah-ogahan ngeliat dia, masih punya niat untuk memaksa senyum. Lah dia... Tampang pas-pasan, attitude sampah, belagu nya bukan kepalang.

Jangan pernah maksa orang buat ngelakuin hal yang dia benci tapi lu demen. 


Mungkin yang bisa dilakukan orang luar ke kita adalah bertanya, bertanya, dan bertanya.

"Lu ntar mau jadi apa?"
Baru kita mikir, oh iya iya, ntar kalau udah lulus gua mau jadi apa?

"Lu nikah kapan?"
Eh iya ya, boro-boro nikah, pacaran aja juga belu. Gua kudu cari pacar nih.

"Lu kapan traktir gua bro?"
Yaelah, makan sendiri aja susah. Gimana mau nawarin lu bro. Harus cari dana extra lagi deh gua.

Tapi nanya-nya juga jangan kebangetan. Gak lucu aja ketika tiap kali ketemu pertanyaan lu itu-itu aja. "Kapan kawin? Kapan kawin?" Emang lu kata anjing, pake acara kawin? Nanya yang bener makanya, "Kapan tunangan? Kapan nikah? Enak kawin-nya?" (NAH LHO! Hehehe)

#peace

  • Share:

You Might Also Like

0 comments