WISH YOU LUCK!

Selasa, Juni 24, 2014

Ketika gua udah pindah ke Jakarta, dan tiba-tiba di tampar sebuah pernyataan bahwa gua gak bisa balik Medan untuk sementara waktu. Gua rasanya ingin nabrak dinding. Gua udah bilang ke teman-teman bakalan pulang tanggal sekian, bakalan sempat ngumpul bareng, bakalan sempat celebrate sesuatu sama-sama. Tapi, akhirnya gua gak dapat pulang. Gua gak bisa ngumpul sama teman, gak bisa bikin surprise buat temen, gua cuma bisa menatap layar handphone dan ngejawab, "Gua gak ikut." Yang kemudian di ledekkin, dikasihanin, dibiarin. :") Saat-saat itu buat gua merana, kasian banget.

Orang-orang yang baca blog gua bakalan bilang, "Kasian dia..." atau "dia hidup sedih banget..." bahkan ada yang bilang, "...gua gak jadi pergi ke Jakarta deh..."

Memang luar biasa. Tulisan gua mampu membuat orang berpikir demikian. Luar biasa.

Sejujurnya, kalau gua mau, gua bisa membuat gua terlihat bahagia disini. Different perspective, different story, right? Tapi karena gua memang ingin ngeluarin unek-unek supaya gak berjamur di tempat ini, ya gua all-out aja. Gua ceritain masa-masa menyedihkan gua disini. Gua tulis perasaan bajingan, perasaan serasa di ludahin disini.

TAPI!

Gua gak ingin membuat kalian yang sudah berencana keluar sana entah dalam ataupun luar negeri buat berpikir yang tidak-tidak. Apalagi mikir, "Sialan, jadi apa gua nantinya?"

Ketika gua masuk kelas plus untuk pertama kalinya dalam sejarah hidup gua, gua ragu, takut, mikir yang berlebihan seperti, "Gua kalau masuk plus pasti juara belakang nih.", "Ckckck, entah gimana lah gua bisa bergaul sama anak plus." "Gua takut gak naik kelas." Persetan dengan semua pikiran itu. Negative thinking. Pesimism. Apa sih yang mudah di awal, mudah di tengah, dan mudah di akhir? Makan? Makan aja bisa bikin orang capek. Tidur? Bangun tidur aja bisa bikin orang ngantuk lagi. Mandi? Kena air dingin aja kelepek-kelepek. Bahkan ngepet aja gak bakalan mudah dari awal sampe akhir, kan. Behhhh...

Segala sesuatunya akan memiliki masalah. Entah itu ngajak temen ngumpul bareng, nagih uang patungan, nonton bioskop, bisnis kecil-kecilan, bisnis besar-besaran, ke vihara. Gua yakin pasti ada aja masalah yang timbul cuma karena hal-hal seperti itu.

Ketika gua pergi ke sebuah kelenteng sewaktu masih di Medan, gua 'nanya' keberuntungan gua di bagian kuliah, dan bisnis. Di 'kertas' yang gua terima disebutkan bahwa gua akan menjalani hal-hal susah di awalnya, tapi setelah itu semua terlewati maka semua akan baik-baik saja. Pulang dari situ, gua mikir, mikir. Ya juga ya, kalau gua kuliah di Jakarta pasti akan susah awalnya. Dan memang benar saja, memang susah! Susah sampe gua bisa buat kalian ngerasa gua anak comberan yang baru di temukan.

Gak cuma kuliah deh. Sebut aja yang tadi gua bilang masuk ke kelas plus. Gua mikir macem-macem. Dan memang pada awalnya gua serasa masuk ke kelas alien dengan beragam species baru. Berusaha berteman dengan semua orang, sampai berani minta pin bb padahal baru kenal. (ya ini kenyataan) Pas istirahat, kabur ke kelas ips buat matiin waktu. Pas pulang langsung pulang aja, gak basa-basi. Namun, setelah beberapa waktu, semua pesimism itu terkikis. Yang tadinya, "gua pasti juara belakang ini!" terhapus sejenak karena gua sempat juara agak depan. (walau seterusnya makin ke belakang -_-) Yang tadinya, "gua gak bakalan ada teman nih selain Seunggi dan Red" kemudian teman gua bertambah satu per satu. Lingkungan baru itu gua jalani sampai gua mampu beradaptasi. Sampai akhirnya semua negative thinking itu terlupakan.

Pengalaman lainnya adalah ketika gua masuk SEALNet. Gua mikirnya, "Duh... SEALNet kok kek gini??" "Setelah masuk SEALNet, gua bisa gak ya punya keberanian??" Gua takut banget. Sejenis hachi yang nyari ibunya. Awal-awal masuk udah di wajibkan komunikasi bahasa inggris, disuruh presentasi temuan baru. Bikin puyeng. Tapi setelah gua ngikutin kegiatan itu sampe tahun keduanya gua jadi mentor, perasaan sialan itu udah gak terlalu membebani gua lagi. Gua udah mulai punya semacam loyalitas terhadap SEALNet. Sampai baju SEALNet yang ada di koper gua, bukannya baju MARS. -_-"

Gak ada yang mudah di awal, mudah di tengah, dan terus mudah di akhir!


Jangan termakan perasaan galau, dihasut orang lain untuk jadi galau (seperti gua yang menghasut kalian).

Apalagi merasa lu orang paling menyedihkan di dunia ini. Merasa gak ada orang yang memihak sama lu. Merasa orang dan lingkungan baru bakalan gigit lu hidup-hidup. Merasa lu gak bakalan sanggup akan semua ini.

Karena lu punya 'kita' bukan sekedar 'lu, gua, end'. Lu punya 'keluarga' bukan sekedar 'bapak, ibu, dan anak-anaknya'. Lu punya kehidupan bukan sekedar 'makan, tidur, bangun lagi'. Lu punya tujuan! (gua gak mau bahas bagian tujuan hidup ini)

Pergi ke tempat baru bukan berarti ngasih nyawa lu bulet-bulet ke presiden galau.

Hadapi. Coba. Rasakan. Dan Butikan Bedanya! (... seperti iklan apa gitu yah...)


Buat semua teman-teman yang udah ngejalani hidup kalian di atmosfir yang berbeda dari biasanya, belajar buat have fun. Belajar untuk bisa ngatur pikiran kalian supaya gak terhasut sama tulisan galau gua (pedeeee). Belajar buat tahu dan sadar bahwa segala sesuatunya pasti ada sebab dan akibat   halangannya.

JANGAN GALAU.

Lu punya temen seperjuangan.
Lu gak sendirian. Karena di dunia ini ada berjuta-juta bajingan, penggalau, php-ers, dan semua jenis manusia yang pernah mengalami hal yang serupa sama lu. Termasuk gua.

Lu boleh merasa sedih, merasa tertelan bumi, tapi jangan sempat semua pikiran negatif itu mengambil alih nalar lu. Jangan sempat lu bertindak idiot. Jangan sempat lu menyesali sesuatu yang seharusnya bisa lu hadapin dengan perspektif yang berbeda.

Mengakhiri semua bullshit ini, gua sertain bonus video. (Di ambil dari video yang gua buat untuk teman gua yang juga ingin pergi ke luar negeri)

video



HIMNE-YO!


  • Share:

You Might Also Like

1 comments